Makanan Organik: Yang Perlu Kamu Ketahui

Apakah makanan organik benar-benar lebih sehat? Apakah itu sepadan dengan biayanya? Cari tahu apa arti labelnya dan makanan mana yang paling menguntungkan kamu.

Makanan Organik: Yang Perlu Kamu Ketahui

Apa artinya “organik”?

Istilah “organik” mengacu pada cara produk pertanian ditanam dan diproses. Meskipun peraturan berbeda-beda di setiap negara, tanaman organik harus ditanam tanpa menggunakan herbisida sintetis, pestisida, dan pupuk, atau gen yang direkayasa secara biologis (GMO - Genetically Modified Organism).

Ternak organik yang dipelihara untuk daging, telur, dan produk susu harus dipelihara dalam kondisi hidup yang mengakomodasi perilaku alami mereka (seperti kemampuan untuk merumput di padang rumput) dan diberi makan pakan organik dan hijauan. Mereka mungkin tidak diberi antibiotik, hormon pertumbuhan, atau produk sampingan hewan apa pun.

Organik vs. Non-Organik
Produk organik: Produk yang ditanam secara konvensional:
Ditanam dengan pupuk alami (pupuk kandang, kompos). Ditanam dengan pupuk alami (pupuk kandang, kompos).
Gulma dikendalikan secara alami (rotasi tanaman, penyiangan dengan tangan, mulsa, dan pengolahan) atau dengan herbisida yang disetujui secara organik. Gulma dikendalikan dengan herbisida kimiawi.
Gulma dikendalikan dengan herbisida kimiawi. Hama dikendalikan dengan pestisida sintetis.
Daging organik, susu, telur: Daging, susu, telur yang dibesarkan secara konvensional:
Ternak diberi semua pakan organik, bebas hormon dan transgenik. Ternak diberi hormon pertumbuhan untuk pertumbuhan yang lebih cepat, serta pakan transgenik non-organik.
Penyakit dicegah dengan metode alami seperti kandang yang bersih, penggembalaan bergilir, dan pola makan sehat. Penyakit dicegah dengan metode alami seperti kandang yang bersih, penggembalaan bergilir, dan pola makan sehat.
Ternak harus memiliki akses ke alam bebas. Ternak mungkin atau mungkin tidak memiliki akses ke alam bebas.

Manfaat makanan organik

Bagaimana makanan kamu ditanam atau dibesarkan dapat berdampak besar pada kesehatan mental dan emosional kamu serta lingkungan. Makanan organik sering kali memiliki nutrisi yang lebih bermanfaat, seperti antioksidan, daripada makanan yang ditanam secara konvensional dan orang yang alergi terhadap makanan, bahan kimia, atau pengawet mungkin merasa gejalanya berkurang atau hilang saat mereka hanya makan makanan organik.

Produk organik mengandung lebih sedikit pestisida. Bahan kimia seperti fungisida sintetis , herbisida, dan insektisida banyak digunakan dalam pertanian konvensional dan residu tetap ada di (dan di) makanan yang kita makan.

Makanan organik seringkali lebih segar karena tidak mengandung bahan pengawet yang membuatnya bertahan lebih lama. Produk organik kadang-kadang (tetapi tidak selalu, jadi perhatikan dari mana asalnya) diproduksi di pertanian yang lebih kecil di dekat tempat penjualannya.

Pertanian organik cenderung lebih baik untuk lingkungan. Praktik pertanian organik dapat mengurangi polusi, menghemat air, mengurangi erosi tanah, meningkatkan kesuburan tanah, dan menggunakan lebih sedikit energi. Bertani tanpa pestisida sintetis juga lebih baik untuk burung dan hewan di sekitar serta bagi orang yang tinggal di dekat peternakan.

Hewan yang dibesarkan secara organik TIDAK diberi antibiotik, hormon pertumbuhan, atau diberi makan produk sampingan hewan. Memberi makan produk sampingan hewan ternak meningkatkan risiko penyakit sapi gila (BSE) dan penggunaan antibiotik dapat menciptakan strain bakteri yang kebal antibiotik. Hewan yang dibesarkan secara organik cenderung diberi lebih banyak ruang untuk bergerak dan akses ke alam bebas, yang membantu mereka tetap sehat.

Baca Juga: Olahraga Terbaik untuk Kesehatan dan Penurunan Berat Badan

Daging dan susu organik bisa lebih kaya nutrisi tertentu. Hasil studi Eropa 2016 menunjukkan bahwa tingkat nutrisi tertentu, termasuk asam lemak omega-3, lebih tinggi hingga 50 persen pada daging dan susu organik daripada versi yang dinaikkan secara konvensional.

Makanan organik bebas GMO. Makanan Organisme yang Dimodifikasi Secara Genetik (GMO) atau makanan hasil rekayasa genetika (RG) adalah tanaman yang DNA-nya telah diubah dengan cara yang tidak dapat terjadi di alam atau dalam perkawinan silang tradisional, paling umum agar tahan terhadap pestisida atau menghasilkan insektisida.

Makanan organik vs. makanan yang ditanam secara lokal

Tidak seperti standar organik, tidak ada definisi khusus untuk “makanan lokal”. Itu bisa tumbuh di komunitas lokal kamu, wilayah, atau negara kamu. Selama sebagian besar tahun dalam setahun biasanya mungkin untuk menemukan makanan yang ditanam di dekat rumah di tempat-tempat seperti pasar petani.

Manfaat makanan yang ditanam secara lokal

Keuangan: Uang tetap berada dalam ekonomi lokal. Lebih banyak uang masuk langsung ke petani, daripada untuk hal-hal seperti pemasaran dan distribusi.

Transportasi: Jarak rata-rata perjalanan makanan dari pertanian ke piring makan adalah lebih dari beberapa puluh km bahkan bias ratusan km. Hasil bumi harus dipetik saat masih mentah dan kemudian diberi gas untuk “mematangkannya” setelah diangkut. Atau makanan diproses tinggi di pabrik dengan menggunakan bahan pengawet, iradiasi, dan cara lain agar tetap stabil saat diangkut.

Kesegaran: Makanan lokal dipanen saat matang sehingga lebih segar dan penuh rasa.

Beberapa petani kecil lokal menggunakan metode organik tetapi mungkin tidak mampu untuk menjadi organik bersertifikat. Kunjungi pasar petani dan bicarakan dengan petani untuk mengetahui metode apa yang mereka gunakan.

Baca Juga: 10 Manfaat Kesehatan Terbaik dari Makan Telur

Memahami GMO

Perdebatan yang sedang berlangsung tentang efek GMO pada kesehatan dan lingkungan adalah salah satu kontroversial. Dalam kebanyakan kasus, GMO direkayasa untuk membuat tanaman pangan tahan terhadap herbisida dan / atau untuk menghasilkan insektisida. Misalnya, banyak jagung manis yang dikonsumsi di AS direkayasa secara genetik agar tahan terhadap herbisida Roundup dan untuk menghasilkan insektisida sendiri, Bt Toxin.

GMO juga biasa ditemukan di tanaman seperti kedelai, alfalfa, squash, zucchini, pepaya, dan canola, dan ada di banyak sereal sarapan dan banyak makanan olahan yang kita makan. Jika bahan dalam kemasan termasuk sirup jagung atau lesitin kedelai, kemungkinan besar mengandung GMO.

GMO dan pestisida

Penggunaan herbisida beracun seperti Roundup (glifosat) telah meningkat 15 kali lipat sejak GMO diperkenalkan. Sementara Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan bahwa glifosat “mungkin karsinogenik bagi manusia,” masih ada beberapa kontroversi mengenai tingkat risiko kesehatan yang ditimbulkan oleh penggunaan pestisida.

Apakah GMO aman?

Meskipun Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) dan perusahaan bioteknologi yang merekayasa GMO bersikeras bahwa mereka aman, banyak pendukung keamanan pangan menunjukkan bahwa tidak ada penelitian jangka panjang yang pernah dilakukan untuk mengkonfirmasi keamanan penggunaan GMO, sementara beberapa penelitian pada hewan telah mengindikasikan bahwa mengkonsumsi GMO dapat menyebabkan kerusakan organ dalam, pertumbuhan otak yang lambat, dan penebalan saluran pencernaan.

GMO telah dikaitkan dengan peningkatan alergen makanan dan masalah gastro-intestinal pada manusia. Sementara banyak orang berpikir bahwa mengubah DNA tumbuhan atau hewan dapat meningkatkan risiko kanker, penelitian sejauh ini terbukti tidak meyakinkan.

Apakah organik berarti bebas pestisida?

Seperti disebutkan di atas, salah satu manfaat utama makan organik adalah tingkat pestisida yang lebih rendah. Namun, terlepas dari kepercayaan populer, pertanian organik memang menggunakan pestisida. Perbedaannya adalah mereka hanya menggunakan pestisida yang berasal dari alam, bukan pestisida sintetis yang digunakan pada pertanian komersial konvensional. Pestisida alami diyakini kurang beracun, namun, beberapa ditemukan memiliki risiko kesehatan. Konon, paparan kamu terhadap pestisida berbahaya kemungkinan akan lebih rendah saat makan organik.

Apa risiko yang mungkin timbul dari pestisida?

Sebagian besar dari kita memiliki akumulasi paparan pestisida di tubuh kita karena paparan bertahun-tahun. “Beban tubuh” kimiawi seperti yang secara medis diketahui dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti sakit kepala, cacat lahir, dan menambah ketegangan pada sistem kekebalan yang lemah.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penggunaan pestisida meski dalam dosis rendah dapat meningkatkan risiko kanker tertentu, seperti leukemia, limfoma, tumor otak, kanker payudara, dan kanker prostat.

Anak-anak dan janin paling rentan terhadap paparan pestisida karena sistem kekebalan, tubuh, dan otak mereka masih berkembang. Paparan pada usia dini dapat menyebabkan keterlambatan perkembangan, gangguan perilaku, autisme, kerusakan sistem kekebalan, dan disfungsi motorik.

Wanita hamil lebih rentan karena stres tambahan akibat pestisida pada organ mereka yang sudah dikenai pajak. Selain itu, pestisida dapat ditularkan dari ibu ke anak di dalam kandungan, juga melalui ASI.

Penggunaan pestisida yang meluas juga telah menyebabkan munculnya “gulma super” dan “serangga super”, yang hanya dapat dibunuh dengan racun yang sangat beracun seperti asam 2,4-Dichlorophenoxyacetic (bahan utama dalam Agen Oranye).

Apakah mencuci dan mengelupas menghilangkan pestisida?

Membilas produk segar mengurangi tetapi tidak menghilangkan pestisida. Mengupas terkadang membantu, tetapi nutrisi yang berharga sering kali terbuang bersama kulit. Pendekatan terbaik: makan makanan yang bervariasi, cuci dan gosok semua produk dengan seksama, dan beli organik jika memungkinkan.

Hasil terbaik untuk uang kamu saat berbelanja organik

Makanan organik seringkali lebih mahal daripada makanan yang ditanam secara konvensional. Tetapi jika kamu menetapkan beberapa prioritas, dimungkinkan untuk membeli makanan organik dan tetap sesuai dengan anggaran makanan kamu.

Ketahui tingkat pestisida produk kamu

Beberapa jenis produk yang ditanam secara konvensional memiliki kandungan pestisida yang jauh lebih tinggi daripada yang lain, dan harus dihindari jika memungkinkan. Yang lain cukup rendah sehingga membeli non-organik relatif aman.

Buah dan sayuran di mana label organik paling penting

Menurut Kelompok Kerja Lingkungan, sebuah organisasi nirlaba yang menganalisis hasil pengujian pestisida pemerintah di AS, buah dan sayuran berikut memiliki kadar pestisida tertinggi, jadi yang terbaik adalah membeli organik:

  • Apel
  • Paprika Manis
  • Mentimun
  • Seledri
  • Kentang
  • Anggur
  • Tomat ceri
  • Kale / Collard Greens
  • Labu kuning
  • Nektarin (diimpor)
  • Persik
  • bayam
  • Stroberi
  • Paprika pedas

Buah dan sayur JANGAN kamu beli organik

Dikenal sebagai "Clean 15", buah-buahan dan sayuran yang ditanam secara konvensional ini umumnya rendah pestisida:

  • Asparagus
  • Alpukat
  • Jamur
  • Kubis
  • Jagung manis
  • Terong
  • Kiwi
  • Mangga
  • Bawang
  • Pepaya
  • nanas
  • Kacang manis (beku)
  • Ubi jalar
  • Jeruk bali
  • Blewah

Belilah daging organik, telur, dan produk susu jika kamu mampu

Jika kamu mampu membayar harga yang lebih tinggi, cari daging sapi dan produk susu berlabel 100% diberi makan rumput. Untuk daging babi, ayam, atau telur, cari label "organik bersertifikat". Kamu mungkin menemukan bahwa membeli potongan daging yang lebih murah dari hewan yang dibesarkan secara organik memungkinkan kamu untuk makan organik tanpa merusak anggaran makanan kamu. Cobalah membeli paha ayam organik daripada dada ayam yang dibesarkan secara konvensional, misalnya.

Baca Juga: 7 Cara Memasak Bisa Menigkatkan Kesehatan Mental Kamu

Tips membeli makanan organik

Beli saat musim. Buah dan sayuran paling murah dan segar saat sedang musim. Cari tahu kapan produk dikirim ke pasar sehingga kamu membeli makanan sesegar mungkin.

Melihat-lihat. Bandingkan harga barang organik di toko grosir, pasar petani, online, dan di tempat lain (bahkan di lorong freezer).

Ingatlah bahwa organik tidak selalu sama dengan sehat. Membuat junk food terdengar sehat adalah taktik pemasaran yang umum di industri makanan, tetapi makanan organik yang dipanggang, makanan penutup, dan makanan ringan biasanya masih sangat tinggi gula, garam, lemak, atau kalori. Membaca label makanan dengan cermat akan bermanfaat.

Mengapa makanan organik seringkali lebih mahal?

Pangan organik lebih padat karya karena petani tidak menggunakan pestisida sintetis, pupuk kimia, atau obat-obatan. Sertifikasi organik mahal dan pakan organik untuk hewan harganya dua kali lipat. Pertanian organik cenderung lebih kecil daripada pertanian konvensional, yang berarti biaya tetap dan overhead harus didistribusikan ke volume produksi yang lebih kecil tanpa subsidi pemerintah.


Comments

There are no comments yet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

13 Alasan Mengapa Kamu Harus Mengunjungi Korea Selatan

13 Alasan Mengapa Kamu Harus Mengunjungi Korea Selatan

7 Manfaat Kesehatan yang Terbukti dari Pala

7 Manfaat Kesehatan yang Terbukti dari Pala