11 Cara Sederhana Untuk Membuat Bayi Lebih Cerdas

Apa cara terbaik untuk merangsang mental bayi kamu? Tidak perlu genius. Hanya orang tua yang penuh kasih sayang dan terlibat.

11 Cara Sederhana Untuk Membuat Bayi Lebih Cerdas

Perkembangan kognitif bayi terjadi dengan kecepatannya sendiri, dan kita semua tahu itu. Beberapa bayi mencapai tonggak lebih cepat sementara yang lain membutuhkan waktu. WowDunia Mom tidak perlu khawatir tentang kecepatan bayi belajar atau mencapai tonggak selama mereka sehat.

Menjadi sehat dan tumbuh sehat adalah hal yang penting bagi bayi karena masih terlalu dini untuk menilai tingkat kecerdasan atau kepandaian mereka. Bayi Mom akan tumbuh pintar dengan kecepatan yang ditentukan oleh alam.

Namun, Mom dapat merangsang otak si kecil melalui beberapa praktik sehat. Langkah-langkah ini tidak hanya mendukung perkembangan kognitif mereka tetapi juga meningkatkan kecerdasan kebahagiaan di rumah. Dalam artikel kali ini, WowDunia memberi 11 cara sederhana untuk meningkatkan keterampilan kognitif bayi kamu.

1. Baca Buku

Anak kamu tidak pernah terlalu muda untuk dibacakan, kata Linda Clinard, seorang konsultan literasi dan penulis Family Time Reading Fun. Meringkuk dengan bayi dan melihat buku bersama.

Bahkan sebelum bayi dapat memahami apa yang Mom baca, Mereka akan mengasosiasikan membaca dengan pelukan dan cinta. Bayi terutama sangat tertarik pada buku-buku dengan gambar nyata.

2. Bangun Rasa Aman

Otak manusia terhubung untuk mencari keselamatan, dan jika otak bayi tidak merasa aman, ia tidak bisa belajar. Cinta dan pelukan yang Mom berikan kepada bayi dapat membantu membangun rasa amannya. Dari sejak seorang anak lahir, suara lembut dan penuh kasih, dan sentuhan lembut berbicara kepada anak-anak begitu banyak.

3. Bicaralah dengan bayi kamu

Mom selalu berbicara dengan bayi, tetapi tahukah Mom bahwa berbicara adalah salah satu cara terbaik dan termudah untuk mendorong perkembangan kognitif mereka? Berbicara kepada bayi kamu membuat mereka mendengar dan memproses bahasa yang Mom gunakan. Bayi itu mungkin tidak mengerti dan merespons, tetapi mereka dapat mendengarkan dan belajar. Jika si bayi mencoba menjawab pertanyaan dalam omong kosong, maka mulailah bercakap-cakap. Bicaralah dengan bayi kamu seperti akan berbicara dengan anak yang lebih tua.

Berbicara dapat terjadi kapan saja dan di mana saja. Beberapa situasi di mana Mom dapat berbicara dengan bayi adalah:

  • Saat mengganti popoknya, jelaskan kepada bayi apa yang Mom lakukan.
  • Saat bermain game, seperti permainan mengintip, ajukan pertanyaan, "Di mana ayah?", Atau "Oh, di mana teddy itu menghilang?"
  • Beri label item dan ucapkan namanya. Misalnya, sebelum menyusui, tunjukkan mangkuk makanan mereka dan katakan, “Lihat, ibu punya mangkuk itu. Ini sendokmu. ”

4. Nyanyikan lagu

Para ahli mengatakan bahwa mendengarkan lagu dan menyanyikannya dapat memberikan kesempatan untuk menggunakan kata-kata. Musik mungkin menarik bagi bayi. Itu bukan hal baru bagi kita, orang tua karena setiap kali kita memainkan sebuah lagu, bayi itu memandang kita dengan rasa ingin tahu. Bernyanyi memiliki efek yang sama seperti berbicara dan dengan demikian cara yang baik untuk membuat bayi kamu lebih pintar.

Tidak pernah terlalu dini untuk mulai bernyanyi untuk bayi, dan kamu dapat melakukannya saat merasa bahwa mereka menjadi sadar akan lingkungan mereka. Jangan lupa untuk tetap bernyanyi dan riang karena penelitian telah menemukan bahwa bayi lebih suka menyanyikan lagu-lagu bahagia dan lagu pengantar tidur untuk mereka yang dinyanyikan dengan nada netral.

5. Matikan TV

American Academy of Pediatrics mengatakan anak-anak tidak boleh terpapar ke layar apa pun sebelum usia 18 bulan, kata Rosette Yson-Zaragoza, seorang dokter anak dari Southern Orange County Pediatric Associates. Situasi menonton non-interaktif semacam itu bisa berbahaya bagi perkembangan bahasa bayi.

Tetap berpegang pada orang-orang nyata sampai 18 bulan, dan setelah usia 18 bulan, jika mereka akan menonton sesuatu secara online, tontonlah bersama mereka, dan bicarakan tentang apa yang Mom lihat.

6. Belajar menghitung

Menghitung angka memberikan peluang untuk berinteraksi. Hitung beberapa objek atau ilustrasi seperti blok bermain atau berapa kali seekor burung diilustrasikan dalam buku anak-anak. Bayi mungkin tidak mengerti angka-angka tetapi kemungkinan besar memperhatikan kata-kata yang Mom ucapkan saat menghitung. Menghitung dapat merangsang otak bayi untuk mendengarkan dan berpikir.

7. Saatnya bercermin

Sebagian besar bayi suka melihat bayangan mereka di cermin sejak usia enam bulan. Melihat pantulan seseorang di cermin mungkin cukup menstimulasi karena sepertinya dunia yang sama sekali berbeda di dalam cermin. Seseorang tidak dapat mengatakan apa yang ada dalam pikiran bayi, tetapi bayi cenderung senang melihat bayangan mereka. Bayi itu akan mengenali orang tua, saudara kandung, atau hewan peliharaan keluarga mereka dalam refleksi. Hal ini memungkinkan untuk bermain game di mana satu orang tua dapat duduk dengan bayi sementara yang lain dapat berinteraksi dengan mereka melalui refleksi di cermin. Menonton pantulan dan memperbaikinya dapat membuat bayi berpikir lebih baik.

8. Mainkan petak umpet

Petak umpet adalah permainan sederhana untuk mengajarkan bayi tentang keabadian objek, yaitu, untuk membuat mereka tahu bahwa suatu objek terus ada bahkan ketika tidak terlihat. Bayi menemukan konsep ini selama usia empat hingga tujuh bulan. Sebelum usia ini, jika Mom menyembunyikan mainan di bawah selimut, bayi akan menganggap mainan itu hilang selamanya. Jika ibu meninggalkan kamar, bayi akan panik dan menangis.

Bermain petak umpet adalah cara mudah untuk meningkatkan pemahaman bayi tentang objek permanen. Melibatkan saudara kandung dan anggota keluarga lainnya dapat mengatasi tantangan dan membuat bayi berpikir lebih keras, sehingga melatih otak mereka. Tidak heran bayi akan terlihat sepintar ketika mereka mengangkat selimut untuk mencari mainan, yang mereka saksikan si ibu bersembunyi.

9. Mainkan game meniru

Keluarkan lidah Mom, dan segera, bayi melakukan hal yang sama. Dikatakan bahwa meniru dapat memainkan peran penting dalam pertumbuhan otak bayi . Bayi belajar membentuk keterampilan interaksi sosial yang penting dan menemukan fungsi objek di sekitarnya melalui meniru.

Berikut ini beberapa permainan meniru paling sederhana yang bisa Mom mainkan bersama bayi:

  • Membuka mata kamu lebar-lebar dan menutupnya
  • Membuka dan menutup mulut kamu
  • Menjulurkan lidah kamu
  • Goyangkan kepala kamu ke samping
  • Membuka dan menutup kepalan tangan sementara si bayi mengawasi
  • Menggunakan benda di depan bayi, seperti memainkan mainan drum sementara bayi memainkan mainan mainan mereka

10. Mainkan game pura-pura

Game pura-pura itu konyol namun menyenangkan. Bermain pura-pura melibatkan komunikasi dan pemahaman tentang apa yang terjadi dengan peran tertentu. Misalnya, ayah berpura-pura menjadi tukang pos; dia harus membawa tas dengan amplop dan mungkin juga memakai topi. Anak itu kemudian mengetahui bahwa satu tas penuh amplop menunjukkan seorang tukang pos.

Bermain game pura-pura mungkin bekerja lebih baik dengan bayi yang lebih tua. Berikut ini adalah beberapa ide dasar untuk drama pura-pura, tetapi Mom juga dapat membuat konsep sendiri:

  • Berpura-pura memainkan peran seperti tukang pos, koki, atau insinyur. Gunakan alat peraga yang relevan untuk setiap peran. Misalnya, Mom dapat menggunakan mainan sayuran plastik saat bermain menjadi koki dan menggunakan kunci pas plastik sambil berpura-pura menjadi insinyur.
  • Bayangkan cerita dengan mainan dan berpura-pura bermain. Ambil boneka dan berpura-pura lapar atau mengantuk.
  • Mom juga dapat berpura-pura bermain menggunakan buku-buku interaktif yang memiliki ilustrasi atau potongan kardus.

11. Berikan makanan seimbang

Jika bayi cukup umur untuk makan makanan padat, maka berikan mereka makanan yang seimbang untuk penyediaan semua nutrisi mikro penting. Zat besi, seng, dan yodium meningkatkan perkembangan kognitif. Makanan yang mengandung sayuran, daging, dan produk susu, bersama dengan susu formula atau ASI harus menjadi sumber ideal semua nutrisi dan kalori.

Ingatlah bahwa tidak semua anak berkembang dengan kecepatan yang sama. Tidak ada parameter penilaian universal untuk menentukan seberapa pintar bayi. Perilaku umum dan atribut kepribadian bukanlah indikator konklusif dari tingkat kecerdasan. Karena itu, jangan khawatir jika bayi Mom berkembang dengan kecepatan yang berbeda dari bayi lain seusianya. Selama dokter anak menemukan pertumbuhan bayi sehat, Mom tidak perlu khawatir. Ikuti praktik yang melatih kemampuan kognitif bayi dan biarkan si kecil mengambil jalan alami untuk tumbuh.


Comments

There are no comments yet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Film Beranggaran Rendah yang Menghasilkan Banyak Uang

Film Beranggaran Rendah yang Menghasilkan Banyak Uang

6 Resep Sehat Smoothie Jeruk

6 Resep Sehat Smoothie Jeruk