7 Cara Mudah Membuat Hubungan Kamu Bertahan Lama

Ketika berada dalam hubungan jangka panjang, itu wajar untuk ingin tahu bagaimana membuat hubungan bertahan lama. Semakin lama bersama seseorang, semakin menakutkan ide putus cinta, sehingga meluangkan waktu dan upaya untuk membuat hubungan kamu kuat.

7 Cara Mudah Membuat Hubungan Kamu Bertahan Lama

Tidak peduli berapa lama kamu bersama, ada beberapa aturan yang sederhana dan mendasar. Mempraktikkannya tidak selalu mudah, tetapi sangat penting. Buat hubungan kamu lebih kuat, dan hal-hal baik, kesenangan, kepercayaan, kasih sayang akan lebih baik dari sebelumnya.

1. Tingkatkan Hubungan dengan Santai

Saran klasik yang diberikan para ahli kepada para lajang yang mencari pasangan yang sempurna: Jadilah "orang" untuk menarik "orang." Hal yang sama berlaku dalam hubungan jangka panjang. Semakin bahagia perasaan kamu, semakin bahagia hubungan kamu dan semakin mudah untuk mengelola konflik. Jika 15 menit yoga pagi, beralih ke kopi tanpa kafein, atau hobi baru membantu kamu rileks, perasaan yang baik tidak bisa membantu tetapi mengarah ke momen yang lebih bahagia, lebih kaya bersama.

Sementara itu, akui saja: Dulu kamu meributkan rambutmu dan terobsesi dengan barang terbaik untuk dipakai saat bertemu. Sekarang, itu berkeringat bernoda dan kaus usang. Saatnya merapikan penampilan kamu. Sisir surai itu, dan pakai jubah baru. Merasa senang dengan penampilan kamu membuat mata kamu berkilau. Kamu lebih cenderung melakukan kontak mata. Itu mengirimkan percikan ke pasangan.

Baca Juga : 8 Cara Mudah Untuk Berkomunikasi Lebih Baik dalam Hubungan

2. Jadilah Vokal Tentang Hal-Hal yang Kamu Suka

Kebosanan, frustrasi, dan iritasi sehari-hari dapat memadamkan percikan antara kamu dan pasangan dan lebih banyak lagi hal yang sama tidak akan memberi makan nyala api cinta. Membuat barang-barang bagus menjadi prioritas utama kamu. Pertama, pertimbangkan bahwa dibutuhkan hingga 20 pernyataan positif untuk melebihi kerugian yang dilakukan oleh satu pernyataan negatif. Jadi pujilah pacar kamu dengan sepatu barunya, atau dengan kemeja barunya. Berterimakasihlah karena telah membantu di sekitar rumah. Hubungi kantornya untuk check-in "memikirkan kamu" yang cepat. Pastikan pujian dan ucapan terima kasih ini tulus dan spesifik, dan lakukan kontak mata ketika kamu tersenyum.

Setelah kamu mengambil pendekatan ini, kamu akan menyadari bahwa, selain mengetahui cara menekan tombol pasangan, kamu juga tahu cara menekan tombol. Bagaimanapun, begitulah semuanya dimulai. Tidak akan lama sebelum kamu menghargai bahwa itu selalu waktu yang tepat untuk tindakan cinta kecil, seperti berbagi senyuman setiap malam.

3. Berjuang Adil

Konflik adalah bagian yang normal, bahkan sehat, dari hubungan apa pun. Yang penting adalah bagaimana cara kamu menanganinya. Dalam sebuah studi di Florida tentang pasangan lama, kemampuan memecahkan masalah bersama disebut sebagai faktor kunci untuk 70 persen pasangan yang puas. Dengan alat dan sikap yang tepat, konflik menjadi pintu gerbang menuju keintiman yang lebih dalam, kesempatan untuk dilihat dan dicintai siapa diri kamu sebenarnya, untuk menerima diri sendiri pasangan kamu yang manis dan rentan, dan untuk membangun persatuan yang kuat tanpa diam-diam mendidih.

Pertama, hindari kritik, konfrontasi, dan permusuhan. Mereka seperti gas di atas api. Peneliti dari University of California yang mengikuti 79 pasangan selama lebih dari satu dekade mendapati bahwa para pencerai sejak awal berperang lama dan keras dan selalu menyerang  atau membela diri. Pasangan bahagia, di sisi lain, menghindari verbalisasi pikiran kritis, menjaga diskusi tidak meningkat, dan tidak menggunakan absolut seperti "tidak pernah" dan "selalu." Jika perkelahian memang dimulai, cobalah untuk mengubah topik pembicaraan, menyuntikkan humor lembut, berempati atau menunjukkan penghargaan ekstra pada pasangan kamu. Sangat terlambat? Gunakan gencatan senjata, berjalan pergi dan dinginkan sebentar.

4. Pilih Waktu yang Tepat untuk Berargumentasi

Jangan memulai pembicaraan yang berpotensi sulit jika kamu tidak cukup istirahat dan cukup makan. Kelaparan dan keletihan bisa mengeluarkan komentar jahat dan pikiran gelap. Simpan untuk ketika kamu mencapai suasana rilek. Jangan pernah mencoba menangani masalah pacaran atau perkawinan yang serius jika kamu memperhatikan hal lain. Matikan TV, telepon, laptop. Jika kamu terganggu atau keluar dari pintu, pilih waktu lain untuk berbicara. Kamu tidak dapat menyelesaikan konflik dengan cepat.

Baca Juga : 10 Tanda Hubungan Tidak Layak Diteruskan Lagi

5. Sentuh Satu Sama Lain

Sentuhan manusia membantu pelepasan endorfin yang baik untuk pemberi dan penerima. Jadi, berpegangan tangan saat berjalan, sentuhan di pipi sangat membantu. Bangkitkan kembali cara kamu menyentuh pada masa-masa awal bertemu, tangan di rambutnya. Menambahkan lebih banyak sentuhan semacam ini akan membantu membangun benteng cinta. Itu penting, karena pasangan yang membentuk unit ketat dapat mengatasi badai apa pun (dan lebih mampu mencegah perselingkuhan).

Bagaimana membangun ikatan ini? Pertama, dukung pasangan. Ambil sisinya kapan pun memungkinkan jika timbul masalah di "dunia luar." Simpan rahasia mereka untuk diri sendiri, bahkan ketika semua orang di tempat kerja menumpahkan rahasia mereka. Kecuali dalam keadaan darurat yang sebenarnya, jangan biarkan apa pun mengganggu waktu "kita". Untuk itulah pesan suara dan kunci pintu kamar tidur. Buat komitmen untuk menghabiskan waktu hingga 30 menit sehari untuk saling mengobrol tentang rencana, tujuan, dan, ya, impian setiap hari. Inilah saatnya membangun persahabatan. Studi menunjukkan bahwa menjadi teman terbayar dari waktu ke waktu, memastikan persatuan yang lebih dekat dan lebih seksi. Dan jangan lupa untuk meluangkan waktu untuk keintiman, bahkan jika harus mencatatnya di perencanaan hari kamu.

6. Berhenti Menyalahkan Pasangan untuk Segala Sesuatu yang Salah

Sangat menggoda untuk menyalahkan pasangan ketika kamu merasa marah, kecewa, bosan, dikhianati, atau stres tentang hubungan. Langkah selanjutnya adalah melihat pasangan kamu sebagai orang yang harus berubah untuk memperbaiki hubungan. Itu adalah solusi. Mencoba meningkatkan pasangan kamu membuatnya bersikap defensif dan membuat kamu berada dalam cahaya negatif. Hasil? Tidak ada yang berubah. Tidak ada yang bertanggung jawab. Setiap orang tidak bahagia. Dan menjadikan pasangan kamu orang jahat berarti mengabaikan 90 persen dari dirinya yang baik.

Perbaikan yang benar: Ubah diri kamu. Ketika mengatasi kekurangan kamu sendiri dan mencari yang terbaik di pasangan kamu, keajaiban terjadi. Optimisme meningkat. Pasangan merasa lebih baik karena dia merasa dihargai, tidak dihukum. Dan kamu berdua merasa termotivasi untuk berubah dengan cara yang mengarah pada lebih banyak sukacita.

7. Belajar Mendengarkan

Langkah tunggal paling kuat yang dapat kamu ambil untuk menjaga hubungan tetap solid? Bicara lebih sedikit dan dengarkan lebih banyak. Menyalahkan, menghina, mengkritik, dan mengintimidasi meramalkan akhir yang buruk, atau setidaknya neraka hidup. Saat bicara berubah agresif, jangan menyela, menawarkan solusi, atau terlalu cepat membela diri.

Ketika perasaan dipermasalahkan, mereka perlu didengar. Jadi, angguk, ulangi, atau berikan "um-hum" yang lembut untuk menunjukkan kamu menghargai emosi di balik kata-kata itu. Terkadang, yang benar-benar perlu kita lakukan untuk merasa lebih dekat dengan seseorang adalah memperhatikan apa yang mereka katakan.

21770290822/WowDuniaAmp

Comments

There are no comments yet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pernikahan Kerajaan Paling Bencana dalam Sejarah

Pernikahan Kerajaan Paling Bencana dalam Sejarah

10 Negara Paling Dikenal dengan Hukum Terketat

10 Negara Paling Dikenal dengan Hukum Terketat